Saturday, July 13, 2024
HomeGaya Hidup10 Kota Hantu Paling Misterius di Dunia, Ngeri!

10 Kota Hantu Paling Misterius di Dunia, Ngeri!


Jakarta, CNBC Indonesia – Beberapa kota di dunia yang awalnya ramai kini mulai ditinggalkan oleh penduduknya. Hal ini bahkan menciptakan kisah misteri yang membuat bulu kuduk berdiri.

Tak jarang kota tersebut disebut kota hantu. Kota-kota tersebut mulai ditinggalkan masyarakat karena berbagai alasan, seperti runtuhnya industri lokal, gempa bumi, letusan gunung berapi, perang hingga bahan kimia buatan yang menimbulkan wabah penyakit.

Walaupun terdengar menyeramkan, tak sedikit pelancong berkunjung. Berikut ini deretan kota hantu yang akan membuat kita merinding melansir Business Insider.

1. Ruby, Arizona, AS

Kota ini ditinggalkan pada tahun 1941, setahun setelah tambang yang dahulu produktif ditutup. Kota dan daerah sekitarnya adalah tempat terjadinya tiga pembunuhan yang mengerikan.

Berlokasi dekat dengan perbatasan Meksiko, kota ini berkembang pesat pada tahun 1930 an. Populasinya yang berjumlah 1.200 sebagian besar berprofesi sebagai penambang emas, perak, timah dan seng. Saat ini tempat itu menjadi rumah bagi koloni besar kelelawar.

2. Wittenoom, Australia

Didirikan pada tahun 1946, Wittenoom lahir sebagai kota pertambangan di Australia Barat. Kota ini menjadi satu-satunya pemasok bahan bangunan asbes biru di Australia dari tahun 1950-an hingga 1960-an.

Di tengah meningkatnya masalah kesehatan, menurunnya permintaan asbes menyebabkan penutupan tambang pada tahun 1966. Sebagian besar penduduk pindah untuk mencari pekerjaan lain, menurut ABC. Wittenoom secara resmi ditutup pada tahun 2007, dan pemerintah Australia mengambil langkah-langkah untuk membatasi akses ke bekas kota pertambangan dan menghapusnya dari semua peta resmi.

Menurut sebuah film dokumenter yang dirilis pada Desember 2019 oleh Free Documentary, hanya tersisa satu penduduk di sana.

3. Varosha, Siprus

Sepanjang awal 1970-an, Varosha adalah salah satu tujuan wisata paling populer di dunia. Pada tahun 1974, Turki menginvasi Siprus. Saat tentara Turki dan Yunani turun ke daerah sekitar Varosha, banyak penduduk melarikan diri untuk mencari keselamatan.

Menurut BBC, Varosha tetap ditinggalkan dan di bawah kendali Militer Turki sejak 1974. Kota itu telah dipagari, dan tidak seorang pun kecuali personel militer dan PBB yang diizinkan masuk ke tujuan wisata yang dulu indah itu. Ada banyak upaya untuk menengahi kesepakatan yang sekali lagi akan membuka Varosha, tetapi tidak ada yang disepakati.

Saat ini, gedung tinggi dan pantai Varosha perlahan-lahan direbut kembali oleh alam dari sisi jauh pagar militer.

4. Ashgabat, Turkmenistan

Ashgabat merupakan ibu kota di Turkmenistan yang sering dijuluki sebagai The City of White Marble atau Kota Marmer Putih. Turkmenistan adalah bekas negara Uni Soviet dengan pemimpin yang ambisius.

Presiden Saparmurat Niyazov berencana untuk menciptakan era keemasan Turkmenistan pada tahun 1991 dengan pembangunan Ashgabat. Ia melakukannya dengan mendirikan gedung-gedung yang memecahkan rekor, seperti menjadi kota dengan bangunan marmer terbanyak di dunia.

Kota ini memiliki 543 bangunan yang terbuat dari material mewah. Ashgabat juga memiliki bianglala terbesar di dunia. Saat ini, kota ini disebut sebagai kota orang mati karena tampak kosong. Turkmenistan sendiri adalah salah satu negara yang paling jarang dikunjungi di dunia.

5. Kota terlantar Craco, Italia

Sepanjang sejarah seribu tahunnya, Craco mengalami banyak konflik antara raja, tentara, dan ideologi politik. Pada tahun 1963, ada sekitar 1.800 penduduk terakhir yang terpaksa meninggalkan Craco demi keselamatan mereka sendiri. Mereka dipindahkan ke Craco Peschiera, sebuah kota baru di lembah, menurut Ancient Origins.

Film seperti “Quantum of Solace” dan “The Passion of the Christ” telah menggunakan kota hantu Italia ini untuk memberikan latar cerita yang spektakuler dan otentik.

6. Centralia, Pennsylvania

Centralia adalah kota pertambangan batu bara yang dihuni lebih dari 1.000 orang. Namun, pada tahun 1962 silam, kebakaran besar terjadi di dalam labirin bawah tanah tempat tambang batu bara berada. Kebakaran ini tak terlihat dari permukaan, tetapi masih berada di bawah tanah hingga sekarang.

Selama bertahun-tahun api telah membakar, penduduk perlahan-lahan meninggalkan rumah mereka, karena takut akan api di bawah kaki mereka dan keracunan karbon monoksida.

7. Pripyat, Ukraina

Didirikan pada tahun 1970 sebagai kota nuklir, Pripyat memiliki lebih dari 13.000 apartemen, sekolah, toko dan kafe, bioskop, gedung olah raga, budaya pusat, beberapa pabrik dan rumah sakit sebelum pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl meledak.

Setelah meledak pada 26 April 1986, Pripyat menjadi kota yang tak layak lagi untuk dihuni karena adanya radiasi beracun. Seluruh penduduk kota pun dievakuasi. Karena tingkat radiasi telah menurun drastis selama bertahun-tahun sejak bencana dan reaktor telah ditutup, orang-orang diizinkan kembali ke Zona Pengecualian Nuklir.

8. Pulau Hashima, Jepang

Pulau Hashima, bahasa sehari-hari dikenal sebagai Gunkanjima (artinya Pulau Kapal Perang), adalah pulau terbengkalai yang terletak di lepas pantai Nagasaki, Jepang.

Dikembangkan awalnya sebagai tempat tinggal bagi orang-orang yang bekerja di tambang batu bara bawah laut pada tahun 1887, Pulau Hashima dengan cepat berkembang menjadi sebuah pulau beton bangunan tinggi yang menampung lebih dari 5.000 orang. Selain bangunan pemukiman, pulau ini juga punya clubhouse, bioskop, pemandian umum, kolam renang, taman, dan toko.

Tambang tersebut akhirnya ditutup pada tahun 1974 ketika Jepang beralih dari tenaga batu bara. Penduduk pun meninggalkan pulau itu. Meskipun hanya sebagian kecil pulau yang dibuka untuk umum, pulau ini tetap menjadi pemandangan unik dari pesatnya industrialisasi Jepang dan merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO.

9. Oradour-sur-Glane, Prancis

Oradour-sur-Glane adalah desa pertanian kecil yang terletak di wilayah Prancis yang diduduki Jerman selama Perang Dunia II. Pada 10 Juni 1944, desa Prancis dihancurkan oleh organisasi Nazi. Tentara membunuh 642 orang dan hanya sedikit yang selamat. Pasca perang, desa tersebut menjadi simbol kejahatan Jerman terhadap warga sipil.

Desa itu tetap dilestarikan dalam keadaan hancur, dan setiap tahun pada tanggal 10 Juni diadakan upacara peringatan untuk menandai peringatan pembantaian tersebut.

10. Bekas kota pertambangan Bodie, California

Pada akhir 1800-an, Bodie adalah kota pertambangan. Pada masa kejayaannya, kota ini memiliki lebih dari 10.000 penduduk. Ada salon, arena bowling, ruang dansa, toko, hotel, gereja dan restoran.

Saat itu, Bodie terkenal sebagai kota yang berbahaya. Kota ini menjadi salah satu tambang liar di daerah Barat. Bodie menjadi pusat narkoba, pelacuran dan kejahatan lainnya.

Pada tahun 1882, populasi menurun karena perusahaan pertambangan bangkrut dan orang mencari peluang yang lebih baik. Selama beberapa dekade berikutnya, Bodie dibangun dan dihancurkan lagi oleh banyak kebakaran. Namun, pada tahun 1940, Bodie menjadi kota hantu.

Pada tahun 1962, sistem Taman Negara Bagian California mengambil alih Bodie untuk mengubahnya menjadi Taman Bersejarah.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel Selanjutnya

Megah! Intip Persiapan Dolby Theatre Jelang Piala Oscar 2024

(miq/miq)


Source link

BERITA TERKAIT

berita populer