Friday, July 19, 2024
HomeKesehatanMengenal Alergi Makanan | Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat

Mengenal Alergi Makanan | Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat

Mengenal Alergi Makanan | Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat

Sumber foto: Dirjen Yankes Kemkes

Alergi makanan didefinisikan sebagai efek kesehatan yang merugikan, timbul dari respon imun spesifik yang terjadi secara reproduktif pada paparan makanan tertentu. Makanan didefinisikan sebagai zat apa pun — apakah diproses utuh, semiproses, atau mentah — yang dimaksudkan untuk konsumsi manusia, dan termasuk minuman, permen karet, aditif makanan, dan suplemen makanan. Zat yang digunakan hanya sebagai obat, produk tembakau, dan kosmetik (seperti produk perawatan bibir) yang mungkin bisa tertelan tidak termasuk.

Alergen makanan didefinisikan sebagai komponen-komponen makanan atau bahan tertentu di dalam makanan (biasanya protein, tetapi kadang-kadang juga kimiawi haptens) yang dikenali oleh sel-sel imun spesifik alergen dan menimbulkan reaksi imunologik spesifik, yang menghasilkan gejala-gejala khas. Beberapa alergen (paling sering dari buah dan sayuran) menyebabkan reaksi alergi terutama jika dimakan ketika mentah. Namun, sebagian besar alergen makanan masih dapat menyebabkan reaksi bahkan setelah matang atau telah mengalami pencernaan di lambung dan usus. Sebuah fenomena yang disebut reaktivitas silang dapat terjadi ketika antibodi bereaksi tidak hanya dengan alergen asli, tetapi juga dengan alergen yang mirip. Pada alergi makanan, reaktivitas silang terjadi ketika alergen makanan mempunyai kesamaan struktural atau sekuens dengan alergen makanan atau aeroalergen yang berbeda, yang kemudian dapat memicu reaksi buruk yang serupa seperti dipicu oleh alergen makanan asli. Reaktivitas silang umum terjadi, misalnya, di antara kerang yang berbeda dan kacang pohon yang berbeda.

A. Jenis Alergen Makanan

Kebanyakan Alergen makanan berbagi sejumlah fitur umum; yaitu glikoprotein larut dalam air, 10 sampai 70 kd dalam ukuran, dan relatif stabil terhadap panas, asam, dan protease. alergi terhadap susu, telur, kacang tanah, dan makanan laut dalam meta-analisis dari 51 penelitian, alergi yang dilaporkan sendiri berkisar antara 3% hingga 35%, sedangkan perkiraan dari 6 studi menggunakan tantangan makanan oral (OFC) memperkirakan 1% hingga 10,8%. Meskipun alergi dapat dipicu oleh hampir semua makanan, ‘alergen utama’ yang bertanggung jawab untuk reaksi paling signifikan yaitu susu, telur, kacang tanah, kacang pohon, kerang, ikan, gandum, dan kedelai. Alergi terhadap aditif dan pengawet umumnya tidak biasa. 

Namun, jelas bahwa aspek tambahan, seperti persiapan makanan, dapat memengaruhi alergenisitas. Satu teori mengusulkan untuk menjelaskan tingkat alergi kacang yang lebih tinggi di negara-negara yang kebarat-baratan, dimana kacang tanah dikonsumsi dipanggang, dibandingkan dengan tingkat prevalensi yang lebih rendah di Cina, dimana kacang tanah terutama direbus atau digoreng, menganggap efek diferensial dari metode persiapan ini. Karakteristik tambahan dari cara makanan dicerna mungkin relevan. Sebagai contoh, penelitian terbaru menunjukkan bahwa 70% hingga 80% anak-anak muda yang alergi terhadap susu atau telur dapat mentolerir bentuk protein yang dipanggang (panas-denaturasi) tetapi bukan bentuk yang belum dipanggang. 

B. Faktor Resiko Alergi

Alergi lebih berisiko dialami oleh anak-anak. Selain itu, ada sejumlah faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami reaksi alergi, yaitu :

a. Memiliki anggota keluarga yang alergi terhadap zat tertentu.

b. Tinggal di lingkungan dengan tingkat polusi tinggi.

c. Merokok atau menjadi perokok pasif .

d. Menderita penyakit infeksi.

e. Memiliki daya tahan tubuh yang lemah.

 

C. Gejala Alergi

Gejala yang muncul akibat alergi tergantung pada jenis alergen dan bagaimana penderita melakukan kontak dengan alergen. Meski demikian, beberapa gejala alergi yang sering muncul adalah :

a. Bersin-bersin, hidung gatal, berair dan tersumbat.

b. Kulit memerah dan gatal.

c. Kulit kering dan pecah-pecah.

d. Mata memerah, gatal, dan berair.

e. Pembengkakan di bibir, lidah, dan kelopak mata (angioedema).

f. Sakit perut, muntah, dan diare.

g. Batuk, bengek, dan sesak napas.

Source link

BERITA TERKAIT

berita populer