Saturday, July 20, 2024
HomeKesehatanCedera Bagi Pejalan Kaki - Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat

Cedera Bagi Pejalan Kaki – Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat

Gambar: Ayo Sehat Kemkes

Cedera pejalan kaki merujuk pada segala jenis cedera fisik yang terjadi pada tubuh manusia akibat kecelakaan saat berjalan kaki.

Pengertian

Cedera ini bisa melibatkan bagian tubuh seperti tulang, otot, ligamen, sendi, kulit, atau organ dalam. Beberapa jenis cedera pejalan kaki yang umum meliputi patah tulang, dislokasi sendi, robekan ligamen, luka terbuka, memar, dan cedera otak ringan.

Penyebab

Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan cedera pejalan kaki, di antaranya:

1) Kecelakaan Lalu Lintas: Kejadian di jalan raya seperti tabrakan mobil, kecelakaan sepeda motor, atau tertabrak kendaraan lain dapat menyebabkan cedera serius pada pejalan kaki.

2) Jalan yang Tidak Aman: Jalan yang rusak, tidak ada trotoar, pencahayaan yang buruk, atau tidak adanya tanda peringatan dapat meningkatkan risiko terjadinya cedera pejalan kaki.

3) Kondisi Cuaca Ekstrem: Hujan, salju, atau es yang membuat permukaan jalan menjadi licin dapat menyebabkan tergelincir dan jatuh.

4) Kelalaian: Tidak memperhatikan lingkungan sekitar, melanggar peraturan lalu lintas, atau menggunakan telepon genggam saat berjalan dapat meningkatkan risiko cedera.

Gejala

Gejala cedera pejalan kaki dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan dan jenis cedera. Beberapa gejala umum yang dapat muncul antara lain:

1) Nyeri: Nyeri di area yang terluka, seperti tulang, otot, atau sendi.

2) Pembengkakan: Pembengkakan pada area yang terluka, disertai dengan mungkin terjadi perubahan warna kulit.

3) Keterbatasan Gerakan: Kesulitan atau rasa tidak nyaman saat bergerak atau menopang berat badan di kaki yang terluka.

4) Perdarahan: Jika terdapat luka terbuka, bisa terjadi perdarahan.

5) Kekakuan: Kesulitan untuk menekuk atau meluruskan sendi yang terluka.

6) Tingkat Kesadaran Menurun: Pada cedera kepala, mungkin terjadi gejala seperti pusing, pingsan, atau kebingungan.

Diagnosis

Untuk mendiagnosis cedera pejalan kaki, seorang profesional medis akan melakukan pemeriksaan menyeluruh berdasarkan gejala yang dialami dan riwayat cedera. Beberapa metode diagnostik yang umum dilakukan adalah:

1) Pemeriksaan Fisik: Melibatkan pemeriksaan langsung pada area yang terluka, termasuk tes gerakan dan palpasi untuk mendeteksi kerusakan pada tulang, otot, ligamen, atau sendi.

2) Pemeriksaan Radiologi: X-ray, CT scan, atau MRI digunakan untuk mendapatkan gambaran lebih jelas tentang cedera yang terjadi di dalam tubuh.

3) Pemeriksaan Laboratorium: Tes darah atau tes urin mungkin dilakukan untuk memeriksa adanya infeksi atau kondisi medis lain yang terkait dengan cedera.

Pengobatan

Pengobatan cedera pejalan kaki bergantung pada jenis dan tingkat keparahan cedera. Berikut adalah beberapa metode pengobatan yang umum dilakukan:

1) Istirahat: Dalam beberapa kasus, istirahat total atau mengurangi beban pada area yang terluka diperlukan agar penyembuhan dapat berlangsung dengan baik.

2) Terapi Fisik: Latihan terapi fisik dapat membantu memperkuat otot, meningkatkan fleksibilitas, dan mempercepat pemulihan.

3) Pemakaian Alat Penopang: Penggunaan alat penopang seperti tongkat, kruk, atau penyangga kaki dapat membantu meringankan beban pada area yang terluka.

4) Obat Pereda Nyeri: Dokter mungkin meresepkan obat pereda nyeri untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan yang terkait dengan cedera.

Pencegahan

Mencegah cedera pejalan kaki adalah langkah yang penting untuk menjaga keselamatan kita. Berikut adalah beberapa tips pencegahan yang dapat diikuti:

1) Perhatikan Lingkungan: Selalu perhatikan kondisi jalan, penyeberangan, dan lalu lintas sekitar saat berjalan kaki.

2) Gunakan Peralatan Keselamatan: Saat bersepeda, gunakan helm dan perlengkapan pelindung lainnya untuk melindungi kepala dan tubuh.

3) Ikuti Aturan Lalu Lintas: Patuhi peraturan lalu lintas, termasuk menyeberang di zebra cross, mengikuti lampu lalu lintas, dan tidak menggunakan ponsel saat berjalan.

4) Kenali Batas Kemampuan: Hindari melakukan aktivitas fisik yang berlebihan atau di luar kemampuan Anda untuk mengurangi risiko cedera.

5) Komplikasi

6) Cedera pejalan kaki yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan komplikasi yang serius. Beberapa komplikasi yang mungkin terjadi antara lain:

7) Kelumpuhan: Cedera yang melibatkan kerusakan pada saraf atau sumsum tulang belakang dapat menyebabkan kelumpuhan atau kehilangan fungsi motorik.

8) Gangguan Fungsional: Jika pemulihan tidak optimal, seseorang dapat mengalami gangguan fungsional seperti keterbatasan gerakan atau kelemahan pada area yang terluka.

9) Infeksi: Luka terbuka yang tidak ditangani dengan baik dapat menyebabkan infeksi, yang dapat memperlambat proses penyembuhan dan membutuhkan perawatan medis tambahan.

10) Gangguan Emosional: Cedera pejalan kaki yang parah dapat berdampak pada kesehatan mental seseorang, seperti munculnya kecemasan, depresi, atau trauma.

 

Sumber:

1. Https;/ ayosehat.kemkes.go.ig, Cedera Pejalan Kaki

2. www.pbidi.or.id, penatalaksanaan cidera kaki

Source link

BERITA TERKAIT

berita populer